Road to LPDP #1: Mengumpulkan Printilan Persyaratan

IMG_6473

Two spots on my veil is baby’s drool hiks kenapa ndak di edit sih mas jonas 😦 anyway, it shows that motherhood is a beautiful mess indeed.

Ini mungkin postingan LPDP paling jumawa, karena biasanya yang lain bikin tulisan pas  LPDPnya udah dapet, sedangkan saya baru ngumpulin berkas (bahkan lolos seleksi administrasi aja belum tentu, hehe).

Walaupun nantinya gak berlanjut, atau berjodoh dengan beasiswa yang lain (aamiin), tapi pengalaman perdana ini butuh banget di rekam jejak.

Tepatnya sekitar tengah bulan Februari, teman kami bilang bahwa LPDP sudah buka pendaftaran, dan deadlinenya 3 April (what!), dan sekarang pembukaan pendaftaran dokter spesialis cuma 1x setaun (what lagi!). Akhirnya saya dan suami pun bergegas untuk menyiapkan persyaratan pendaftaran.

***

First thing first: TOEFL!

The perks of being a mother of 3 months old baby; studying is A LUXURY! Saya berusaha banget sejak usia Kobo-chan 2 bulan ngeset waktu tidur anak dari jam 20pm-05am supaya malemnya bisa produktif. You know, baby sleeping time = mommy productivity, hehe. Sampe akhirnya berhasil setelah pake aplikasi johnson & johnson yg sleeping time. (Will talk about it later ya)

Tapi tetep aja, mau set gimanapun, motherhood is all about the unexpected! H-1 toefl, kobo-chan wewel setengah gempor. Akhirnya saya TOEFL dlm keadaan jetlag karena begadang. Pasrah, teler, dan bismillah.

Dua minggu kemudian, hasil TOEFL keluar, alhamdulillah lulus dengan skor 593. Alhamdulillah alhamdulillah.

***

Kedua: Isi Form dan printilan data diri di web LPDP

Ini take a lot of time banget. Terutama buat bukibuk yang baru bisa kerja pas anak bobo/anteng sendiri. Yang harusnya cuma bbrp jam, saya butuh beberapa hari buat bikin akun dan menuntaskan isian-isian LPDP.

Tips untuk anda muda-mudi yang diluar sana, buat rekap curriculum vitae dari sekarang. Jadi kalo ada aktivitas apapun tinggal update file-nya terus save. It helps a lot in memorizing things buat LPDP. Oh ya, jangan lupa: sertifikat. Pastikan tiap kegiatan ada sertifikat biar jelas dan de facto sebagai bukti. Sertifikat saya blangblong jadi ya begitulah, dicoba semaksimal mungkin pake daya ingat 😀

NB: Lakukan pengisian ini jauh-jauh hari dengan internet super cepat. Saya kena zonk udah ngetik buanyaaak eh g bisa kesave karena internet lemot. Jadi harus diulangi hiks 😦

***

Ketiga: Surat Sehat dan Bebas Narkoba dari RS Pemerintah

Ini butuh lumayan lama waktunya, karena kita harus daftar-daftar (yang g sebentar) terus cek urine, dan terakhir wawancara dgn psikater. Kosongkan jadwal satu hari penuh jam kerja buat ngurusin ini.

Saya bikin surat sehat dan bebas narkoba di RSUD Ujung Berung, Bandung. Biaya perorangnya di kisaran 300-400ribu (mahal di tes urine dan narkoba hiks)

***

Keempat: Surat-suratan

Surat yang wajib ada itu: surat izin atasan, surat rekomendasi, surat pernyataan. Nah ini ditentukan seberapa drama kita di tempat kita bekerja. Yang agak tricky ini surat rekomendasi, gampang-gampang susah. Karena sulit ninggalin anak ke RS (Kobo-chan lg sakit 2 minggu terakhir submit berkas), akhirnya saya pake rekomendasi dari Medulab dan dari pembimbing internsip. Itupun yang dari pembimbing baru dapet hari H deadline submit, hiks. Jangan ditiru!

***

Kelima: Essay & Rencana Studi!

Essay ini sebenernya susah-susah gampang, kalo kata temen saya Sabrina, LPDP ini mencari orang yang konsep diri-nya udah bagus. Jadi ya saya coba menjadikan essay ini sepersonal mungkin. Essay ada 2: Kontribusi bagi Indonesia, dan Sukses Terbesar Dalam Hidup. Bikin essay kira-kira 1 essay/hari.

Yang butuh data banget adalah Rencana Studi, alhamdulillah saya dapet dari Om Yasir (makasih Om) udah detail banget jadi tinggal diramu aja biar ciamik. LPDP bener-bener minta sedetail itu, sampe ke belajar apa di tiap semester dan berapa SKS.

***

The last but also the most important: waktu dan tujuan studi.

Pastikan emang bener-bener udah ajeg tanpa keraguan lagi. Because you know that it cant be changed. Banyak ngobrol dengan orang tua, sholat istikharah, diskusi dengan suami. Luruskan niat, semua ini demi pengabdian yang lebih berkualitas kepada Allah.

(bersambung)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s